Lukman: Mudah Diingat, Sulit Dilupakan

Ada kejadian lucu (well, menurut saya sih) minggu ini. Hari selasa kemaren, saya dapat sms dari temen d bedah isinya K lukman dicariki dr ahmadwirawan. Tp tlp dulu bd dl dr ikhwan 5774005. Dalam hatiku pasti order translate-an lagi nihh. Trus saya telp dr. ikhwan, ternyata dia bilang saya dicari karena disuruh ujian sm dr. iwan, padahal jangankan kumpul berkas, baca refarat sj belum! Jadi terkejut gembira-lah saya denger kabar tsb. Sebenarnya ceritanya masih panjang, tapi singkatnya begini: beberapa minggu yll saya pernah makan (baca: duduk semeja) sama dr. iwan, seorang rekan sejawat perempuan dan seorang rekan sejawat laki-laki (demi keamanan, nama mereka tidak dapat disebutkan di sini! hehehe...) di ani, ngopi2 ceritanya. Nah, rekan yang laki2 ini mau ujian sm dr. iwan, jadi acara duduk2 bareng itu dia manfaatkan juga untuk btanya sm dr. iwan kapan dia bisa ujian, nah yang teringat sm dr. iwan bbrp minggu kemudian (awal minggu ini) koas itu bernama LUKMAN! Terjadi lah kehebohan lokal di kamar koas minggu ini, karena rekan2 sejawat lain tauk kalo saya belum baca refarat, apalagi kumpul berkas dan belum ada sejarahnya dr. iwan request koas untuk ujian sm dia.
Kehebohan ini mereda, setelah saya tauk pangkal masalahnya (walaupun masih ada koas lain yang btanya2 apa rahasianya sampe di-request sama dr. iwan.). And then I came up with a new tagline for me: Lukman, Mudah Diingat Sulit Dilupakan sebagai alternatif dari tagline yang sudah ada sebelumnya yaitu lovable. Uuhh.... pasti mo pada nonjok kan! hehehe......hidup narsis....narsis hidup!

Comments

Popular Posts