bangsatempe

lagi agak2 kesel. gara2 ngeliat ukuran tempe d nasi bungkusku. ternyata kecil bgt!!! beda bgt dengan tempe goreng waktu kecil dulu. besar dan tebal. harum. gurih. tempe super namanya. belinya d pasar rawamangun. biasanya dibungkus sm plastik warna putih (bukan bening!) dan ada tulisannya 'tempe super'. tapi memang secara umum, tempe (sama tahu) d makassar beda sm tempe dan tahu d jakarta. no offense to all pembuat tempe dan tahu d makassar, tapi tempe-tahu jkt lebih enak drpd tempe-tahu mks.

tapi kok gue baru sadar ya klo ukurannya mengcil?! apa slama ini gue gak pernah liat berita?! liat kok! ato cuek sm berita2 itu?! gak juga ah!

ternyata masalah tempe-tahu-kedelai ini gede bgt! sampe2 pemerintah harus ngatur masalah impor kedelai. sampe2 prabowo muncul lagi d tv dengan iklan-layanan-masyarakat kind of thing sebagai ketua HKTI. dan berita tentang harga kedelai yg terbang tinggi ada di koran dan tivi selama berminggu2.

it proves more that we are indeed bangsa tempe. dan sy gak malu akan hal itu. saya bangga sebagai bangsa tempe. walopun jepang udah patenkan tempe sebagai karya cipta-nya, tapi dunia akan selalu mengingat bahwa indonesia adalah bangsa tempe. and i'm proud of it. klo jepang udah berani2nya mematenkan tempe, berarti tempe itu sesuatu yg bagus kan?! sesuatu yg punya nilai lebih dan worth fighting for kan?! apalagi ternyata tempe memang memiliki nilai gizi yg tinggi krn kaya kandungan protein. dan jenis asam amino-nya pun konon cukup lengkap. jadi knp malu dibilang bangsa tempe?!

omongan tempe-kedelai bukan cuma milik org2 besar. pengusaha. pemerintah. tapi kita juga. sy dan temen2. berhubung sy sm anak2 biasa makan gorengan d sekret sore2 smbil ngeteh2, maka hal ini pasti muncul d pembicaraan. tempe makin tipis dan makin jarang. dan malah skrg harga gorengan naik: dari 1000/2 biji jadi 1500/2biji. buat mahasiswa kenaikan ini sangat signifikan! krn menyangkut berapa mulut yg akhirnya bisa makan gorengan dan menyangkut uang yg ada d kantong dan akhirnya kepuasan kita sbg konsumen gorengan!

trus?! jadi?!
mo tunggu harga kedelai impor turun kyknya susah. selain itu juga masih byk bgt oportunis d negara kita yg maunya untung sendiri dan mereka dgn semena2 menimbun berton2 kedelai d gudangnya.

setelah acara makan gorengan dilanjutkan dengan maen uno yg seru yg disertai diskusi masalah tempe-kedelai, sy google 'tempe' dan menemukan seseorang d salah satu sudut negeri ini membuat tempe dari biji saga. saga merah tepatnya (krn saga itu ada dua macam, saga merah sm bukan saga merah! :D makanya baca laskar pelangi dong! ada tuh dsitu!) caranya kurang lebih sama kyk bikin tempe kedelai, but i wonder how does it taste ya?! nanti lah sy cari lagi trus jelasin dsini all about tempe saga.

for the mean time, kyknya sy harus puas dengan ukuran tempe (dan gorengan!) yg sekarang deh sbelum harga kedelai impor turun (i wish!) atau sampe tempe saga kebukti enaknya!


proud to be bangsatempe!




Comments

Popular Posts